I Am the Monarch – Chapter 8 : First Battle (6)


Sementara Roan menikam goblin yang sedang menyerang, Kepala Goblin memutuskan kepala dari berbagai tombak dan pendekar pedang.

Chweeeee!

Pekikan mengerikan yang bahkan merampas kekuatan bertarung dari medan perang.
Dan kemudian, para prajurit yang menyerang untuk membalas rekan mereka tanpa ragu-ragu; mulai mundur.
Kepala Goblin dengan tenang berjalan ke depan mengeluarkan kepercayaan diri ketika menyadari mereka.

Chwee!

Jeritan yang menyiratkan bahwa manusia seperti itu bahkan tidak cocok.
Bilah ganda Kepala Goblin membelah udara.

"Ugh!"

Seorang prajurit bermata sipit menutup matanya, ketika dia melihat bilah yang mengiris ke arahnya.
Saat itulah dia mengalami kepastian kematian.
Tapi kemudian, suara benturan meledak di dekat telinganya.

Bentrokan!

Pada saat yang sama sebuah suara mendesak keluar dari ujung pelukan kematian yang menjulang.

“Jatuh ke belakang!”

Prajurit bermata sipit itu perlahan membuka matanya dan menatap kosong ke depannya.
Pemilik suara tersebut adalah seorang tombak dengan wajah kekanak-kanakan.
Itu adalah Roan.

Hooo.

Prajurit itu mundur dengan lega, seolah-olah dia bergegas kembali ke garis aman sementara pada saat yang sama dia sangat gembira karena baru saja selamat.
Setelah itu, ruang dibuat di antara Roan untuk mengayunkan tombaknya, dia memasang senyum yang agak mencurigakan.

“Sudah lama. Sudah 20 tahun. ”

Chwee.

Kepala Goblin mengerutkan wajahnya dan menjerit.

'Baik. Tidak ada cara bagimu untuk mengingatku. "

Roan menyeringai dan menyerang.
Ujung tombaknya bergerak untuk menembus dada bajingan itu.

Chwee!

Jeritan mengejek, seolah itu mengolok-oloknya.
Ia mengayunkan bilah gandanya dengan ringan dan mulus menangkis tombaknya.

Bentrokan!

"Kugh. Kekuatannya pasti lebih unggul. "

Roan mengatupkan giginya erat-erat karena perbedaan kekuatan yang ditransmisikan ke tangannya.
Jika ketegangan seperti itu berkepanjangan, hasil yang tidak begitu baik bagi saya.

'Dengan keadaan saya saat ini, saya hanya bisa bertukar beberapa pukulan.'

Tapi meski begitu, alasan dia menyerang dengan sangat percaya diri.

"Saya akan menunjukkan satu serangan mematikan."

Banyak keterampilan tombak dalam ingatannya.
Namun, dia tidak bisa menggunakan semuanya.
Keterampilan tombak terkuat yang hanya bisa dia gunakan saat ini.

"Tiga sikap yang diajarkan Pierce padaku."

Ilmu Tombak Pierce berasal dari setelah dia diajar oleh Reil Baker, dan diciptakan untuk pertempuran yang akan datang yang mereka hadapi bersama.
Karena mereka melawan tentara biasa, itu masih kuat, meskipun tidak terdiri dari mana.

"Saya hanya punya satu kesempatan. Lebih dari itu sulit bagiku. "

Berpikir tentang keadaan telapak tangannya, kekuatan cengkeramannya, dan kekuatan fisiknya, dia hanya bisa melakukan jurus ini sekali.

"Saya harus mencari kesempatan yang sempurna."

Tombak Roan bergetar dan membelah udara.

Chwee!

Kepala Goblin menunjukkan ekspresi kesal terhadap tombak yang berayun ke arahnya tanpa henti.
Itu mengangkat bilah gandanya begitu tinggi untuk mencoba dan memotong tombak.
Tubuh Kepala Goblin yang terlihat sekejap.

'Sekarang!'

Roan mencengkeram lebih keras dan dengan kuat menarik kembali tombaknya.

Meninggal dunia.

Rasa sakit telapak tangannya merobek-robek.
Namun, gerakan Roan tidak goyah.

Bertengkar!

Tombak yang ditarik kembali ke pinggangnya, ditusuk ke arah tubuh Kepala Goblin.

Chwee!

Untuk sesaat menjadi bingung, tapi dia mendengus mengejek sementara dengan cepat menyerang dengan kedua pedangnya.

Ayunan.

Tepat sebelum kedua bilah bertemu tombak.

Thong!

Tombak yang kaku itu bengkok seperti ular.
Pada saat yang sama, tombak itu naik ke langit.

Bertengkar!

Tombak itu membelok melewati kedua bilahnya dan menyerbu ke leher goblin itu.

Chwee?

Kepala Goblin membuka matanya karena terkejut dengan tombak yang menekuk dalam sudut yang mustahil.

Menusuk!

Ujung tombak Roan menembus leher goblin itu.

Grr.

Suara geraman tersedak dari Kepala Goblin yang jatuh.
Roan menarik ujung tombak ke tenggorokannya dan mengerutkan kening.

"Kugh."

Suara menyakitkan terdengar.
Dia menatap telapak tangannya.
Berantakan.
Kulitnya terkelupas sementara darah menetes.
Telapak tangannya yang lemas tidak tahan dengan keterampilan tombak Pierce yang galak dan kuat.

"Ini benar-benar berantakan."

Tentu saja, di kehidupan sebelumnya, dia tidak bisa melakukannya lebih dari lima kali berturut-turut.
Tidak, bahkan menggunakannya lima kali membuat seluruh tubuhnya sakit.
Itu adalah keterampilan yang memberi banyak tekanan pada tubuh Anda, tetapi itu juga jauh lebih efektif.

"Wah."

Roan menatap Kepala Goblin yang merosot di tanah dan tersenyum.
Bukan panen yang buruk untuk pertempuran pertama saya.
Melihat lubang besar di tenggorokannya, dia lebih mengagumi bakat Pierce.

'Untuk bentuk yang dibuat di tengah istirahat menganggur menjadi sebanyak ini.'

Pada saat itulah dia mengagumi perbedaan kemampuan.
Bentuk yang nyaris tidak dia lakukan setelah telapak tangannya robek, Pierce mengeksekusinya tanpa mengeluarkan setetes keringat pun.

'Dalam hidup ini saya pasti akan menutup jarak di antara kita.'

Roan menguatkan dirinya sambil mendapatkan kembali tekadnya sekali lagi, dan setelah memenggal kepala Kepala Goblin, dia mengangkatnya tinggi-tinggi ke langit.

“Spearman Roan dari Regu ke-13! Aku memotong leher Kepala Goblin! "

Suara nyaring.
Bahkan jika dia tidak melakukan itu, para prajurit yang menyaksikan pertarungan mereka mengangkat senjatanya dengan cara apapun dan berteriak.

“Waaaaaaaa!”
"Roan! Roan! Roan! Roan!"

Suasana medan perang berubah dalam sekejap.
Para goblin yang kehilangan Ketua mereka, tidak tahu harus berbuat apa.
Semangat mereka sangat rendah, jatuh ke tanah, ini menyebar di antara mereka menyebabkan pergeseran ke arah mencari cara untuk melarikan diri.
Sementara di sisi lain, moral para prajurit dari Rose Troop melonjak setinggi langit.

Mengiris! Memotong!
Chwee! Grr!

Pada serangan dari Pasukan Mawar, para goblin jatuh tanpa melawan.
Setelah Roan mengikat kepala Kepala Goblin ke pinggangnya, dia kembali ke pasukan ke-13.

"Anda bajingan! Bagaimana Anda bisa melarikan diri sesuka Anda! "

Tane berteriak padanya seolah dia sedang menunggu.
Namun, ada juga senyum tipis di wajahnya.
Itu karena dia melihat adegan Roan menusuk leher Pemimpin Goblin.
Roan membungkuk.

“Melihat sekutuku yang jatuh, aku baru saja menyerang sendiri. Maafkan saya."

Tane ingin mengatakan satu hal lagi, tapi akhirnya menggelengkan kepalanya.

“Lain kali lebih berhati-hatilah.”
"Iya."

Roan menundukkan kepalanya dan jatuh ke belakang.
Pertempuran sudah berakhir.
Para goblin bahkan tidak dapat menyerang ke tempat pasukan ke-13 dibentuk.
Roan mengeluarkan beberapa perban sambil melihat pertempuran itu.

“Ingin saya membantu Anda?”

Seorang prajurit baru tamtama seperti dia, yang memiliki kulit putih dan mata besar bertanya dengan wajah sibuk.
Roan meminjamkan perban kepadanya, karena dia baru saja tiba tepat waktu.

"Terima kasih."
“Kenapa, dengan sebanyak ini.”

Prajurit berkulit putih dan bermata besar itu memeluk tombak dengan ketiaknya dan membalutnya.
Dia membalutnya dengan sangat teliti, Roan mengira dia akan bisa memegang tombaknya lagi dengan segera.

'Dia cukup akrab ……'

Dia sangat akrab.
Perasaan dia melupakan sesuatu yang penting.
Roan mencoba mengingat siapa pria di depannya.
Namun, prajurit tamtama baru yang bertahan di kehidupan masa lalunya hanya Pierce dan dirinya sendiri.
Karena itu, dia tidak dapat mengingat pendatang baru lainnya.

"Tapi kenapa dia begitu akrab?"

Roan yang terdiam dalam pikirannya.

Kemudian, perban berakhir.
Saat itu, jari besarnya tertangkap di mata Roan.

"Ah!"

Roan berseru pelan.

"Hah? Apa yang terjadi? Apakah pembalutnya agak menyakitkan? "

Bertanya karena dia terkejut.

'Dia identik.'

Mata Roan bergetar.
Siluet seseorang lewat samar-samar melalui matanya.

‘Orang ini adalah oppa dari orang itu. '[E / N: oppa = saudara]

Wajah seorang wanita memenuhi seluruh pengawasannya.
Roan menggelengkan kepalanya dan memasang ekspresi canggung.
Dia tersenyum cerah sambil mengulurkan tangannya.

"Tidak apa. Terima kasih. Glenn. ”

Prajurit berkulit putih dan bermata besar itu disebut Glenn.
Dia ingat.
Siapa pria ini, dan siapa saudara perempuannya.

<Pertempuran pertama (6)> Selesai

Catatan penerjemah: Terima kasih telah membaca!

0 Comments

Post a comment