I Am the Monarch – Chapter 7 : First Battle (5)


Memang ada lebih banyak goblin daripada Pasukan Mawar mereka.
Tetapi karena para goblin itu diizinkan melarikan diri melalui jalan terbuka kecil di barat, jumlah mereka menjadi tidak efektif.
Bentuknya panjang.
Dan Pasukan Mawar mengepung mereka dalam bentuk tapal kuda. [E / N: (U)]

"Mati! Mati!"
“Mereka menerobos depan! Dukung mereka dari kiri dan kanan! ”
“Yang terluka, mundurlah ke belakang! Yang terluka, mundurlah ke belakang! "

Pasukan goblin juga dalam keadaan kacau, tapi suara keras yang terdengar tanpa henti menarik perhatian kami.

"Uhhhhh."
Aku, aku tidak ingin mati.

Setengah dari tamtama baru dari masing-masing regu gemetar saat melamun.
Di antara mereka, satu-satunya yang tenang adalah Roan.

Dorongan!

Roan menusukkan ujung tombaknya ke kepala seorang goblin.
Sementara itu, goblin lainnya juga sedang menyerang dia.

"Hmph!"

Roan mendengus dan memukul dagu goblin itu dengan pangkal tombak.

Menghancurkan.
Chwee.

Pada saat yang sama, dia mencabut tombak yang bersarang di dalam kepala goblin sebelumnya, mengayunkannya membentuk busur, para goblin saat jatuh ke belakang merasakan leher mereka terpotong.
Tindakan alami, seperti air mengalir ke sungai.

'Lihat orang ini.'

Tane yang menghadap para goblin di sebelah Roan, kebetulan melihatnya dengan keheranan di matanya.
Dia kagum dengan ilmu tombak Roan.
Namun, Roan merasa ingin sekarat.

'Sial. Aku merasa ingin mati karena telapak tanganku sakit. "

Telapak tangannya benar-benar lemas.
Dan karena itu, dia bahkan tidak bisa menggenggam atau mengayun sesuka hatinya.
Awalnya, keindahan dalam ilmu tombak ada karena bisa menyerang sambil bertahan pada saat yang sama tanpa henti.
Namun, saat ini, alirannya sporadis dengan semburan penghentian sesekali.

'Setelah pertempuran berakhir, saya harus fokus pada melatih keterampilan tombak saya.'

Dia mengira bahwa di kehidupan sebelumnya, dia memiliki ilmu tombak yang sangat bagus, tetapi meskipun begitu, menjadi Komandan Pasukan di Pasukan Tombak Pertama adalah yang terbaik yang bisa dia capai.
Jika dia ingin membidik sesuatu yang lebih tinggi, dia membutuhkan keterampilan tombak yang lebih baik.

'Untuk melakukan itu, saya harus mencapai level yang saya miliki di kehidupan saya sebelumnya secepat mungkin.'

Ilmu tombak yang telah dia kembangkan selama 20 tahun dalam pertempuran nyata.
Semua hal itu sudah ada di kepalanya.

'Dan kemudian pergi ke Wilayah Potter. Jika saya pergi ke sana …… .. ’

Dia berencana untuk pergi ke Wilayah Potter setelah penaklukan monster ini berakhir.

'Ada masa depan di tempat itu.'

Senyuman muncul di wajah Roan.
Meski begitu, tombaknya bergerak tanpa henti.

Mengiris.

Kepala para goblin jatuh secara berurutan.
Situasi menjadi lebih menguntungkan bagi batalion Mawar sedikit demi sedikit.
Tapi kemudian, awan debu muncul di sisi lain ngarai.

'Mereka datang!'

Fokus Roan menjadi tajam.
Para goblin yang bersembunyi di sisi lain ngarai akan segera tiba.
Sekarang aspek pertempuran akan berubah total.

"Kavaleri! Kavaleri! Ke selatan! Ke selatan!"
“Pemanah! Takik!"

Perintah dari ajudan menjadi putus asa.
Garis sepatu kuda tiba-tiba runtuh.

“Tombak memegang posisimu! Bunuh bajingan yang turun dari gunung! "
"Iya!"

Jawaban yang penuh dengan tekad.
Meskipun jumlah goblin yang turun banyak, itu tidak sampai mereka tidak bisa menanganinya.
Mereka berada dalam situasi di mana mereka tersebar luas.

“Pendatang baru! Tahan dirimu! Sekarang, kami tidak punya waktu luang untuk menjagamu! " Oliver berteriak.

Di belakangnya, seorang prajurit tamtama baru yang sedikit menusukkan tombaknya gemetar.
Mereka juga merasakannya.
Bahwa formasi garis pertahanan yang kuat berada di bawah tekanan besar sehingga lebih sulit.
Saat itu, Roan muncul di garis pandang Pierce.
Penampilan Roan yang mengayunkan tombaknya dengan gerakan lembut sambil menebas para goblin.
Setiap kali, goblin jatuh ke tanah dengan leher terbuka.

'Roan.'

Seorang pria yang tidak berbeda dengannya sampai sehari yang lalu.
Orang itu memberikan kontribusi besar seolah-olah dia telah menjadi Hantu Perang.

‘Untukku juga …… Akankah aku bisa melakukannya? '

Pujian yang dia dengar di kamp pelatihan sampai telinganya sakit.

<‘Bakat tombak Anda adalah yang terbaik.’>

Dan pada kenyataannya, dia tidak pernah gagal di tempat pertama selama tes tombak.
Namun, jika Anda ditempatkan di depan monster, tubuh Anda akan kaku.

'Saya, saya pengecut.'

Wajah Pierce menjadi berkaca-kaca.
Kemudian, seorang goblin menyerang ke arahnya setelah meninju melalui garis pertahanan.

"Sial!"

Oliver terlambat mengulurkan tombaknya, tetapi tombak itu tidak mencapai tepat waktu.
Goblin yang mencapai Pierce dalam sekejap.

Chwee!

Goblin itu bergegas mendekatinya dan memekik sesuatu.
Tapi itu saja.

Dorongan.

Ujung tombak menembus leher goblin tersebut.

"Hah? Uh …… .. ”

Pemilik tombak adalah Pierce yang setengah linglung.
Saat hidupnya terancam, dia secara naluriah mengacungkan tombaknya.
Kecepatan tombak itu sangat cepat sehingga goblin yang menyerang mati bahkan tanpa mengetahui bagaimana dia telah terbunuh olehnya.
Oliver yang menatapnya berteriak sambil tersenyum cerah.

"Anda melakukannya dengan baik! Pertahankan! ”
"Iya? Iya……."

Tentu saja, Pierce masih menjawab dengan bingung.

'Apakah, apakah saya perlu melakukannya?'

Perasaan saat dia menyodorkan leher goblin masih ada di telapak tangannya.
Tidak terlalu sulit.
Detak jantungnya lebih cepat sementara tekanannya naik.

'Aku, aku juga harus melakukannya!'

Wajah berkaca-kaca itu perlahan kembali normal.

Pierce menerobos dan mendukung garis yang melemah.
Pada saat yang sama, dia menebaskan tombaknya ke goblin yang sedang menyerbunya.

Memotong.

Kepala goblin terbang, mendarat di tanah.

"Pierce kau bajingan. Akhirnya raihlah dirimu. "

Roan, yang menghadapi goblin di depan dengan Pasukan ke-13 menyeringai, dan menggelengkan kepalanya.
Saat ini, dia adalah seorang prajurit tamtama baru yang tidak dikenali oleh siapa pun, tetapi pada akhirnya dia akan menjadi orang yang terpilih sebagai talenta terbaik dalam semua sejarah dalam Rinse Kingdom.

'Aku tidak bisa kehilanganmu.'

Pierce adalah seorang pemula berusia 18 tahun.
Dia juga seorang pemula berusia 18 tahun di mata orang lain, tapi dia memiliki pengalaman selama 20 tahun untuk diandalkan, dan merupakan seorang ahli tombak berusia 38 tahun.
Tombak Roan menarik garis cahaya saat menari.

"Tapi apakah bajingan itu masih jauh?"

Saat dia menebas tombaknya tanpa henti, matanya masih tertuju pada pegunungan.
Ada Goblin yang dia tunggu ...

'Dia pasti berukuran sama dengan saya.'

Goblin dalam ingatannya.
Dia adalah Kepala Perampok Goblin, dan setinggi dirinya sendiri.
Awalnya, goblin tidak melebihi tinggi dada manusia.

'Dia menggunakan pisau ganda.'

Goblin itu memegang pedang di kedua tangannya dan menjelajahi medan perang dengan kejam.
Jumlah tentara di Batalyon Mawar yang jatuh ke tangannya akan dihitung dalam dua digit.

Memotong.

Di tombak Roan, dua goblin kehilangan kepala dan jatuh.

"Baik! Teruslah mendorong seperti ini! ”
“Kami menangani sisi ini paling cepat, lalu berbaris ke barat!”
"Membunuh!"

Para prajurit yang bangkit ke momentum berteriak.
Saat itu, Goblin muncul di sebelah timur gunung.

'Ia datang!'

Kepala pasukan goblin yang ditunggu Roan.
Suasananya berubah - itu dari penampilan umum.

Chweee!

Itu membuat pekik kasar dan marah.
Pada saat itu, para goblin yang didorong kembali menyerang dengan lebih marah.
Sama seperti pahlawan mereka akhirnya tiba.

“Ap, apa itu ?!”
“Apa itu goblin juga?”
“Bukankah itu orc? Orc? ”

Para prajurit batalion Rose yang menemukan Kepala goblin bingung.
Roan menggigit bibir bawahnya.

'Akan lebih baik jika dia adalah seorang Orc. Keterampilannya satu level lebih tinggi dari orc. "

Dia bukanlah Kepala yang sia-sia.
Akan tetapi, para prajurit dari batalion Mawar tidak dapat mengetahui hal ini, karena masing-masing mengangkat senjata mereka dengan cepat.

Memotong.

Kepala yang jatuh dengan suara yang mengerikan bukanlah Kepala Goblin, tapi dari kepala prajurit Pasukan Mawar.

"Hah?"
“Huuh?”

Pada saat itu, dia teringat wajah bingung para prajurit.

'Baik. Tidak mudah bagi prajurit biasa untuk menghadapinya! "

Roan menggigit bibir bawahnya dan mengambil keputusan.
Tubuhnya bergerak menuju pemimpin goblin.

"Hei! Kemana kamu pergi!"

Suara Tane terdengar di belakangnya.

'Aku akan mengambil kepalanya!'

Kata-kata yang tidak bisa dia ucapkan.
Tombak Roan berkilau karena sinar matahari.

<Pertempuran pertama (5)> Selesai

Catatan penerjemah: Terima kasih telah membaca!

0 Comments

Post a comment