I Am the Monarch – Chapter 4 : First Battle (2)


Meneguk.

Apel adamnya bergetar dengan kasar.

'Dua? No. Tiga. "

Roan menurunkan postur tubuhnya saat dia masih bersandar di pohon.

Suara mendesing.

Daun-daun yang tertiup angin, bergemerisik di tanah.

Chwee. Chwee.

Jeritan para goblin semakin dekat.

Diam-diam.

Roan perlahan menghunus pedang pendeknya.
Itu adalah pedang pendek tua dan tumpul.
Namun, itu sudah cukup untuk menyelesaikan tugas ini.

Chwee.

Sebuah suara terdengar di dekatnya.

'Sekarang!'

Roan dengan cepat membalikkan tubuhnya.
Dan kemudian dia melihat goblin tepat di depan matanya.

Chwee!

Goblin itu jatuh dalam kebingungan saat melihat Roan tiba-tiba muncul.
Roan tidak membiarkan kesempatan ini berlalu dan dengan cepat menusuk sang goblin.

Menusuk.

Pedang pendek itu dengan cepat menusuk ke dada sang goblin.

Chwee.

Setelah itu goblin itu jatuh ke tanah.

Chwee! Chwee!

Para goblin yang berada di belakang yang pertama menjadi marah atas kematian mendadak rekan mereka.
Monster-monster itu bergegas ke arahnya.

Tarik.

Roan mencabut pedang pendek yang ada di dada goblin dan melemparkannya.

Berdebar.

Para goblin yang berlari ke depan tidak bisa menghindarinya dan jatuh ke lantai.
Itu adalah kesempatan yang ideal.
Roan dengan cepat berlari ke arah mereka dan menusuk ke depan dengan tombaknya.

Tombak itu menusuk kepala para goblin secara berurutan.

Chwee.

Dia membunuh tiga goblin dalam sekejap.
Tapi meski begitu, ekspresinya tidak bagus.

'Ini bencana.'

Telapak tangannya sakit.
Hanya karena dia menggunakan tombaknya dua kali, kulitnya sepertinya terkelupas.
Di atas semua itu, bahkan tidak ada satu ons pun kekuatan di belakangnya.

'Saya benar-benar menjadi seorang pemula yang lengkap.'

Roan tersenyum pahit dan mengambil barang-barang yang dimiliki para goblin.

Maaf, tapi aku harus mengambil lehermu.

Tangannya bergerak pada saat bersamaan.

Memotong.

Kepala para goblin berguling-guling di lantai.
Roan mengikat rambut kotor dan kasar dari goblin itu dan menjambaknya.

Menitik. Menitik.

Darah hijau mengalir dari tempat lehernya dipotong.
Dan kemudian daun-daun gunung berguncang dengan keras.

'Mmm!'

Anginnya masih sama.

'Itu mereka!'

Jika bukan karena angin, maka hanya satu pilihan yang tersisa.
Para goblin lainnya turun untuk mencari rekan mereka.
Roan dengan cepat berlari menuju pintu keluar ngarai.

Chwee! Chwee!

Suara marah dari para goblin bisa terdengar di belakangnya.
Namun tidak mungkin bagi mereka untuk mengejarnya.
Dia sudah keluar dari ngarai dan telah memasuki dataran.
Dia bisa melihat Pasukan Mawar di kejauhan.
Roan mengguncang benda di tangannya.

Itu para goblin! Goblin sedang menunggu penyergapan! "

Dia berteriak keras tapi tidak ada yang mendengarnya.
Dia masih terlalu jauh.

*****

Mason, yang sedang menunggu Roan kembali, mengerutkan kening ketika dia melihat Roan keluar dari jurang.

"Mengapa bajingan itu seperti itu?"

Sepertinya dia meneriakkan sesuatu, tetapi dia tidak bisa mendengarnya.

"Dan benda apa yang dia pegang itu?"

Itu adalah sesuatu yang terlihat seperti semangka.

Dia sepertinya mengambil buah lokal dari hutan.

Pengintai lain yang ada di sampingnya berbicara dengan nada suara yang kurang ajar.
Mason memandangnya seolah-olah itu bodoh.
Namun, saat Roan mendekat, wajah Mason membeku.
Karena teriakannya terdengar lebih jelas dari sebelumnya.

Itu para goblin! Goblin! ”

Baru kemudian dia menyadari bahwa itu bukanlah semangka yang dia pegang, tetapi kepala seekor goblin.
Mason memandang pengintai lainnya dengan ekspresi wajah tercengang.

'Itu benar-benar goblin?'

Terutama Mason, yang beberapa kali lebih terkejut dari yang lain.

'Untuk monster muncul di wilayah Ale! Itu tidak pernah terjadi sampai sekarang! "

Dia menggelengkan kepalanya saat dia membuka matanya dengan tiba-tiba.
Ini bukan waktunya menjadi seperti ini.
Dia berlari menuju pasukan yang mengikuti di belakang mereka.

"Ayo, goblin!"

Dia berteriak dengan seluruh kekuatannya.
Saat itu, Gale yang berhati-hati karena Dosen berteriak dengan wajah berseri-seri karena gembira.

"Apa?! Apakah ini benar?!"
"Ini! Lihat ke sana!"

Mason menunjuk ke jurang dengan jarinya.
Tatapan semua orang beralih.
Mereka melihat Roan yang berlari sementara rambutnya berkibar tertiup angin.
Dan suara samar bisa terdengar.

Itu goblin. Goblin sedang menunggu penyergapan. "

Tatapan Gale menajam.

Benda di tangannya adalah kepala goblin.

Tangan kanannya terulur ke langit.

“Pasukan tahan. Formasi pertempuran. "

Pada saat itu, semua ajudan meneriakkan perintah dengan sekuat tenaga.

“Pasukan tahan! Semuanya, formasi pertempuran! "
Formasi pertempuran!

Para ajudan berteriak dan mereka masing-masing menuju regu masing-masing.
Gale masih memandang ngarai dengan tenang di tengah kebisingan.

"Dosen."
"Iya!"

Dosen, yang ada di dekatnya, mendekatinya.
Gale menunjuk Roan.

“Bawa serdadu itu. Saya perlu mendengar ceritanya. "
"Iya!"

Setelah Dosen menjawab seperti itu, dia memberi isyarat kepada Mason.

"Iya! Aku akan membawanya! ”

Mason menjawab dengan gugup dan menggerakkan kakinya.

'Sial. Apakah saya satu-satunya yang akan dihukum? "

Wajahnya menunjukkan sedikit gugup.
Dia mengolok-olok pria yang mengatakan dia akan keluar untuk menyelidiki.
Dia sangat yakin bahwa tidak akan ada monster

'Seorang goblin!'

Tapi pria yang diolok-oloknya muncul dengan kepala goblin.
Mason menggigit bibir bawahnya.

"Aku perlu membujuknya dengan baik, agar dia tidak mengatakan hal yang tidak perlu."

Kakinya yang berlari menuju Roan, dipercepat

*****

'Celana. Celana. Celana. "

Roan merasa seperti sedang sekarat.
Dia berlari dengan sekuat tenaga karena dia takut Pasukan Mawar akan memasuki jurang, sehingga dadanya serasa meledak.
Dia ingin beristirahat sebentar setelah memberi tahu mereka: bahwa para goblin sedang menunggu penyergapan, tetapi dia tidak punya waktu untuk melakukannya.

Komandan Pasukan Gale sedang mencarimu.

Mason meraih pergelangan tangan Roan.
Pada akhirnya, Roan bahkan tidak bisa mengatur napas dengan baik dan diseret ke arah Gale.
Saat itu, Mason berbisik dengan suara rendah.

“Lupakan semua yang aku katakan padamu saat itu. Memahami? Sebenarnya, saya juga berpikir bahwa ada kemungkinan besar untuk penyergapan. Jadi saya bertanggung jawab untuk itu dan mengirim Anda ke ngarai. Hah? Baik?"

Roan bahkan tidak memiliki kekuatan untuk menjawab.
Mason menjadi cemas saat melihat Roan tidak menunjukkan reaksi apapun.

“Apakah kamu mendengarkan saya? Hah? Jawab aku."
"Wah. Dimengerti. ”

Roan menghela napas dalam-dalam dan mengangguk.
Baru saat itulah Mason menutup mulutnya.
Mereka berdua bergerak cepat dan segera sampai di depan Gale.

“Oh! Kemari!"

Dosen berlebihan tanpa perlu.
Roan sedikit mengabaikannya dan membungkuk ke arah Gale.

Apa yang ada di ngarai itu?

Dia langsung ke intinya.

Itu perampok goblin.
"Angka-angka?"
“Setidaknya ada seribu orang di sisi kiri gunung tempat saya mencari. Biasanya, memikirkan hal ini ketika Anda mengatur penyergapan, Anda akan memiliki kekuatan lain di sisi lain gunung. Jadi jika dipikir-pikir, itu akan menjadi lebih dari 2000, seukuran resimen "
“Mmm.”

Dosen mengerutkan kening.

Rose Troop hanya memiliki 800 tentara.
Itu bahkan bukan setengah dari perampok goblin.

"Apakah Anda yakin?"
"Saya."

Roan menjawab tanpa hambatan.
Karena dia sudah pernah mengalaminya di kehidupan sebelumnya, bahkan tidak ada kesalahan kecil.

“Mmm. Sakit sekali. "

Gale menggeleng.
Jumlah mereka adalah bagian dari itu, tetapi lokasi persembunyian mereka juga menjadi masalah.
Para perampok goblin telah mengambil alih kedua sisi pegunungan. Mereka berada dalam posisi yang sangat rentan untuk diserang ketika mereka berada di bawah mereka.
Kemudian, Dosen menyela.

“Bukankah lebih baik berbaris mengelilingi ngarai dan langsung menuju Pedian's Plain? Kami akan terlambat dua hari tapi kami bisa menghindari pertarungan yang tidak perlu. "

Bagaimanapun, tujuan Rose Troop adalah untuk bersatu kembali dengan regu lain di Pedian's Plain dan menaklukkan monster bersama-sama.
Tidak perlu menghadapi para goblin.
Roan, yang masih mendengarkan, menjadi terkejut dan menyela dengan keras.

“Kamu tidak bisa melakukan itu!”

Ini karena dia ingat apa yang terjadi di masa lalu yang menyedihkan dan kejam.

<Pertarungan pertama> Selesai


Catatan penerjemah: Terima kasih sudah membaca!
Tolong dicatat:
Mengubah 'Tentara Goblin' menjadi 'resimen' menjadi 'Perampok Goblin.' (Ingin pihak Pemburu Goblin)

0 Comments

Post a comment