I Am the Monarch – Chapter 3 : First Battle (1)

Previous | Semua Chapter | Next

Di tempat pelatihan yang luas.
Para prajurit berbaris dengan tertib.
Di tengah mereka, dia melihat Resimen ke-13 tempat Tane dan Pierce berada.

'Kegugupan ini ……'

Bahkan jika itu adalah penaklukan monster sederhana, sebelum pertempuran apapun, ketegangan berkeliaran dengan cemas.
Roan menyukai ketegangan ini.

"Ini membuatmu merasa hidup."

Namun, ada eksistensi yang memecah ketegangan ini.

Jadi tahun lalu, ketika saya berada di Provinsi Loren …… .. ”

Mason mengoceh tentang dongengnya yang tinggi tanpa henti.
Meskipun wajah Roan dengan jelas menunjukkan bahwa dia tidak ingin terus mendengarkan, itu tidak berguna.

“Saat itu, aku dengan heroik menghindari tombak yang dilemparkan Orc padaku …… ..”

Kemudian sekelompok orang muncul di platform tempat pelatihan.

“…… Aku… akan …… Ahem.”

Mulut Mason akhirnya tertutup.

'Saya pikir saya akan bisa hidup dalam damai sekarang.'

Senyuman muncul di wajah Roan.
Orang-orang yang berjalan ke peron setinggi lutut adalah Komandan Pasukan Rose, Gale dan ajudannya.
Dosen juga ada di sana.

Duduk.

Mereka diam dan langsung duduk.
Gale berdiri di atas peron dan memandangi para prajurit yang berbaris.

Pasukan Mawar kami akan meninggalkan Benteng Ellin, dan melewati Desa Ale untuk mencapai Dataran Pedian.
"Iya!"

Balasan keras kembali kepadanya.
Senyuman muncul di mulut Gale.

'Jika sebanyak ini, kita bisa disebut yang terbaik dari Korps 7.'
Ia cukup bangga dengan para prajurit Pasukan Mawar yang harus melalui banyak hal bersamanya selama lima tahun terakhir.
Itu seperti orang tua yang memandang anaknya.

Semuanya, jangan mati.

Ini adalah kata-kata yang sepertinya dibuang begitu saja.
Dengan itu, pidato letnan kolonel berakhir.

'Baik. Komandan Pasukan Gale adalah tipe orang yang menghargai tentaranya. "

Dia mengorbankan dirinya sendiri, ketika para goblin menyergap mereka; dalam upaya untuk mencoba setidaknya menyelamatkan satu orang lagi.
Kemudian, saat penyelamatan tiba, mayat yang paling banyak menderita luka di tubuhnya adalah Gale.

"Komandan seperti itu harus berumur panjang."

Mata Roan berbinar tajam karena tekad.

Menginjak. Menginjak. Menginjak.

Gale dan para pembantunya mulai bergerak menuju lapangan.
Roan dan pengintai lainnya mengikuti Mason dan berjalan ke depan.

Menginjak. Menginjak. Menginjak.

Langkah-langkah repetitif dari pasukan berbaris berisik.

“Di mana saya menghabiskan waktu itu? Baik. Dalam pertempuran itu, aku …… ”

Dia mulai lagi.
Mason terus berbicara tanpa istirahat karena telah melupakan peran seorang pengintai.

'Mengapa saya?'

Ada banyak pengintai lainnya.
Tapi kenapa harus dia?
Saat dia menoleh, dia menyadari alasannya.
Pengintai lainnya telah menjaga jarak jauh darinya.

"Dia bajingan terkenal."

Mereka tahu tentang kemampuan berbicara yang luar biasa yang dimiliki Mason.
Hanya Roan pendatang baru yang tidak mengetahuinya, dan dia jatuh ke dalam perangkap mereka.
Roan, yang tidak bisa menahannya lagi, membuka mulutnya dengan hati-hati.

“Bukankah kita harus memeriksa sekeliling untuk berjaga-jaga kalau-kalau monster muncul?”
“Setelah itu, saya pegang pergelangan tangannya dan kemudian kakinya, ya? Apa? Raksasa?"

Mason, yang bahkan meludah saat dia berbicara, memasang ekspresi wajah yang tidak masuk akal.
Dia menepuk punggung Roan dan menggelengkan kepalanya.

"Lihat. Pendatang. Tidak perlu terlalu khawatir. Area ini adalah yang paling aman. Itu adalah tempat di mana tidak ada monster yang muncul. "
"Tapi…….."
"Ha. Kamu jauh lebih pengecut dibandingkan dengan penampilanmu. ”

Mason menggelengkan kepalanya saat dia mengklik lidahnya.
Dia mengerutkan kening dengan tatapan, seolah-olah dia sedang meremehkannya.
Namun, Roan lebih menyukai mata itu.
Karena pada saat itu, dia berhenti mengoceh.
Saat itu, mereka melihat puncak gunung di depan mereka.

'Ngarai Mawar. Tidak, Ale Gorge. "

Itu adalah ngarai kecil yang harus kamu lewati jika ingin mencapai Desa Ale.
Nama aslinya adalah Ngarai Ale, tetapi setelah Pasukan Mawar dimusnahkan, ia mulai dikenal sebagai Ngarai Mawar dengan makna historis semacam itu.

'Hari ketika mereka mengubah nama ngarai tidak akan terjadi.'

Roan dengan erat mencengkeram tombaknya sementara dia menelan ludah.

Langkah. Langkah. Langkah.

Kaki pengintai berada di dekat ngarai.

'Sekarang waktunya.'

Roan memanggil Mason.

"Sir Mason."
"Hah?"
Bentuk ngarai ini sepertinya tidak normal. Bukankah kita harus menyelidiki sebelumnya? "
"Jurang? Menyelidiki?"

Mason mengerutkan kening dan melihat ke Ngarai Ale.
Dan kemudian dia menggelengkan kepalanya dan mendecakkan lidahnya.

“Kamu benar-benar pengecut. Ini adalah tempat yang aman. Tidak ada yang namanya monster. "
“Tapi tidak bisakah ada kemungkinan?”
“Tidak, sama sekali tidak. Ini adalah salah satu tempat teraman di Rinse Kingdom. ”

Mason yakin.
Dia sangat percaya diri hingga berpikir bahwa tidak akan ada seorang pun, yang tahu wilayah Ale lebih baik darinya.

"Saya asli di sini."

Dia menoleh dan melihat kembali ke pengintai lainnya.

"Hei. Pendatang baru di sini mengatakan bahwa kita perlu menyelidiki jurang itu. Bagaimana menurut anda?"

Sebagian besar wajah pengintai terdistorsi.

"Apa? Menyelidiki? Kotoran anjing apa yang kamu bicarakan? "
“Kamu benar-benar seorang pleb. Orang hijau. "
"Jika kamu tidak tahu apa-apa, diam saja."

Kritik datang dari mulut mereka.
Namun, wajah Roan tidak berubah sedikit pun dan masih terlihat serius.

“Namun, semua pasukan kita harus melewati jurang yang begitu sempit. Jika ada monster yang bersembunyi, kami akan menerima banyak korban. "
“Ha, benarkah!”

Pada akhirnya, Mason berteriak.
Dia menunjuk wajah Roan dengan jari telunjuknya sampai hampir menyodoknya.

“Jangan mengatakan hal-hal yang tidak berguna. Tidak mungkin itu terjadi. "

Namun, Roan bukanlah tipe yang mundur sekarang.
Karena dia sangat menyadari apa yang akan terjadi.

“Mereka juga bilang kita harus sampai di jembatan batu lalu menyeberanginya. Jika mungkin, ada monster yang menunggu kita …… ”
"Berhenti."

Mason mengangkat tangannya dan menghentikannya.
Wajahnya merah padam.

Meneguk.

Roan dengan gugup menelan dengan mulut keringnya.
Alasan Roan bisa membalas seperti ini, adalah karena dia bukan miliknya secara langsung.
Ini adalah tindakan yang tidak pernah bisa dia lakukan terhadap Tane atau Pete.
Mason memelototinya seolah ingin melahapnya, dan pada akhirnya, berbicara dengan suara kesal.

"Jika kamu ingin menyelidiki sebanyak itu, pergi sendiri."
"Bisakah saya?"

Meninggalkan pangkatnya merupakan pelanggaran berat.
Mason mengangguk.

"Pergilah. Saya tidak berpikir akan ada hal buruk yang terjadi dengan melakukan sesuatu yang sia-sia. "

Dia mengucapkan kata-kata ini seolah-olah sedang mengejeknya.
Namun, wajah Roan menjadi cerah.

“Kalau begitu, aku akan pergi.”

Setelah dia mengangguk, dia mulai bergerak.

Lari.

Kakinya tidak terlihat.
Roan meninggalkan barisan dan berlari menuju pintu masuk ngarai. Gale, yang memimpin pasukan depan, memperhatikannya.

Siapa prajurit yang meninggalkan barisan? Sepertinya lari ke ngarai? ”

Dosen melihat dan kemudian mengerutkan kening.

“Sepertinya seorang prajurit dari pengintai. Aku akan pergi dan memeriksanya. "
“Mmm.”

Gale mengangguk dengan ekspresi terganggu di wajahnya.
Karena tindakan soliter yang tidak sah, dia bisa membahayakan seluruh pasukan.
Dosen melihat ke arah Gale sambil meraih kendali.

Berdetak. Berdetak.

Canter kudanya menjadi lebih cepat.

"Tukang batu!"

Dosen menemukan Mason.
Mason, yang sedang melihat Roan berlari ke ngarai, menundukkan kepalanya.

"Iya. Adjutant Dosen. ”
“Siapa bajingan itu? Mengapa dia meninggalkan pangkat sesuka hatinya? "

Kata-katanya dicurahkan seperti nyala api.
Mason tersenyum pahit dan menggaruk bagian belakang kepalanya.

"Aku bertanya-tanya, orang itu mengklaim mungkin ada monster yang bersembunyi dalam penyergapan di dalam ngarai, jadi dia mengatakan itu perlu diselidiki."
“Di ngarai? Bajingan itu, apakah dia tidak tahu bahwa ini adalah area yang aman? "
"Dia tahu. Namun meski begitu, dia mengatakan itu mungkin ……. ”

Mason menggelengkan kepalanya.
Mata Dosen mengikuti Roan, yang bahkan tidak bisa dilihat, sementara dia mengerutkan kening dengan jijik.

"Sial. Bagaimanapun, dia ditemukan oleh Komandan Pasukan Gale. Mungkin nanti kamu dan orang itu akan punya masalah. ”
"Ah! Saya merasa tidak adil! Orang itu terus bersikeras dengan keras kepala …… ”
"Diam. Anda adalah orang yang bertanggung jawab. Anda juga akan menghadapi hukuman karena Anda tidak bisa mengendalikan orang-orang Anda dengan baik. "

Setelah Dosen melepaskan kata-kata itu, dia menoleh ke belakang.

Merengek.

Dia mendengar kuda meringkik dan berpikir mungkin itu mengolok-oloknya.
Mason melihat punggung Dosen yang berkendara lebih jauh dan kemudian mengerutkan kening.

"Sial. Apa ini? Karena bajingan pendatang baru yang gila. "

Setelah dia meludah, dia kembali menatap Ale Gorge.

"Tapi kemana bajingan itu menghilang?"

Dia berpikir bahwa sekarang, dia harus menendangnya di selangkangan setidaknya sekali.
Roan, yang tidak tahu bahwa Mason berpikir seperti ini, mendekati pintu masuk.

Syok.

Indra tajam yang dia kumpulkan selama 20 tahun terakhir memberitahunya bahwa itu berbahaya.

'Bahaya.'

Aura mengancam bisa dirasakan di sekitar ngarai.
Roan dengan gugup menelan dan meraih tombaknya.

"Satu-satunya hal yang saya butuhkan saat ini adalah bertindak."

Dia tidak perlu masuk lebih dalam saat menghadapi bahaya.
Dia harus kembali dalam waktu yang tidak terlalu lama, seolah-olah dia telah menyelidiki ngarai dan kembali dengan terkejut.

'Jika saya hanya mengatakan bahwa ada goblin di ngarai, akhirnya.'

Senyuman muncul di wajah Roan.
Dia bersandar di batang pohon besar.
Itu adalah langit biru cerah tanpa awan.

"Baik. Cuacanya bagus. ”

Dia ingat kenangan masa lalunya.
Hari ketika mereka diserang oleh para goblin.
Langit hari itu berwarna biru tua.

“Sama seperti kita melakukan excursi …… ..”

Dia menelan kembali kata-kata yang dia gumamkan.

Syok.

Tubuhnya menegang.
Rambut di kulitnya naik dan keringat kering mulai mengalir lagi di punggungnya.

'Ada sesuatu di sini.'

Di dalam hutan yang tidak memiliki apapun sampai sekarang.
Namun, dia merasakan kehadiran yang menakutkan.
Kebisingan yang didengarnya saat itu.

Chwee.

Wajah Roan langsung membeku.

'Goblin!'

Itu pasti jeritan seorang goblin.

Chwee.

Suara itu semakin dekat.

<Pertempuran pertama (1)> Selesai

Catatan penerjemah: Terima kasih telah membaca dan atas dukungan Anda!
Tolong dicatat:
Batalyon tersebut dinamai Gale Rose.
Rose menjadi nama belakangnya: Rose Troop.
'Goblin cry' berubah menjadi 'Goblin shriek or screech' - seperti White Walker di GoT

0 Comments

Post a comment